youtube channel

Channels

Seniman Forensik Rekonstruksi Wajah Manusia Zaman Batu

Seniman Forensik Rekonstruksi Wajah Manusia Zaman Batu

Oscar Nilsson, seniman forensik asal Swedia saat sedang merekonstruksi wajah manusia zaman batu dari temuan tengkorak tanpa rahang (Foto: Istimewa)

Oscar Nilsson menggunakan fosil tengkorak tanpa rahang yang diperkirakan berasal dari zaman batu. Dia lalu merekonstruksi wajah manusia purba itu.

antvklik.com - Kita mungkin tidak pernah tahu seperti apa bentuk tengkorak atau wajah manusia Zaman Batu pada 8.000 tahun yang lalu. Namun berkat rekonstruksi wajah, kita dapat melihat seperti apa bentuk mereka.

seniman forensik (Foto: Live Science)

Pada 2012 lalu, para arkeolog menemukan tengkorak lelaki dari sisa-sisa 10 orang dewasa Zaman Batu dan seorang bayi. Tengkorak ini ditemukan di dasar danau kecil yang dulunya bernama Motala, di sebuah kota timur-tengah Swedia.

Dari temuan itu, hanya satu dari orang dewasa yang memiliki rahang. Sisanya tanpa rahang, dan dua tengkorak telah diletakkan di tiang yang mencuat dari permukaan danau.

Rekonstruksi wajah 3D menunjukkan rupa salah satu tengkorak tanpa rahang itu.

seniman forensik Ini wajah manusia zaman batu 8000 tahun silam yang berhasil direkonstruksi dari tengkorak tanpa rahan yang ditemukan tahun 2012 lalu. (Foto: Live Science)

Oscar Nilsson, seorang seniman forensik Swedia, menggunakan tengkorak ini serta informasi genetik dan anatomi yang dikumpulkan darinya untuk membuat patung manusia. Dia mengungkap bahwa manusia dari zaman batu ini adalah seorang individu bermata biru, berambut coklat dan berkulit pucat berusia 50-an.

Nilsson tidak ingin merusak tengkorak kuno, jadi dia mengambil CT (computed tomography) spesimen dan menggunakan data itu untuk mencetak replika 3D dari plastik. Dari sana, Nilsson menentukan ukuran seberapa tebal untuk membuat otot-otot wajah dan kulit pria berdasarkan metode forensik yang berfokus pada faktor-faktor seperti berat, tinggi, dan etnis pria.

Hasil analisis menyebutkan pria ini berasal dari sekelompok pemburu dan pengumpul yang warisan genetisnya termasuk orang-orang yang datang ke Skandinavia dari utara dan timur, serta dari selatan sekitar 2.000 tahun sebelumnya. "Namun, dalam hal ini, tidak ada rahang," kata Nilsson seperti dikutip Live Science.

"Jadi, hal pertama yang harus direkonstruksi adalah rahangnya," kata dia.

Hampir semua orang dewasa di kuburan tidak memiliki tulang rahang. Zaman Batu Pertengahan, atau Mesolithic dan kuburan berisi tulang rahang binatang liar, termasuk beruang coklat, babi hutan, rusa merah, rusa dan rusa, mengilhami pilihan Nilsson untuk pakaian dan potongan rambut rekonstruksi pria itu.

"Dia memakai kulit babi hutan. Kita dapat melihat dari bagaimana tengkorak manusia dan rahang hewan ditemukan bahwa mereka jelas berarti banyak dalam kepercayaan budaya dan agama mereka," kata Nilsson.

Selain itu, pria itu memiliki rambut pendek dalam rekonstruksi. "Penata rambutnya pada masanya harus menggunakan alat batu tajam untuk membentuk ini," kata Nilsson.

Pria itu memiliki gumpalan rambut di bagian belakang kepalanya, seperti ekor babi. Gaya rambut pendek ini memungkinkan terlihatnya luka cedera sepanjang 2,5 cm di bagian atas kepala pria itu. Cidera kepalanya, serta luka di kepala yang ditemukan pada individu lain, menunjukkan tanda-tanda penyembuhan.

Bahkan, Nilsson menambahkan jaringan parut tanda ia pernah dirawat seseorang. Sementara itu, kapur putih yang menghiasi dada pria itu adalah sepotong lisensi artistik, berdasarkan fakta bahwa banyak kelompok masyarakat adat saat ini menggunakan kapur untuk cat tubuh, kata Nilsson.

"Ini pengingat bahwa kita tidak bisa memahami selera estetika mereka, cukup amati saja," katanya.

"Kami tidak punya alasan untuk percaya bahwa orang-orang ini kurang tertarik pada penampilan mereka, dan untuk mengekspresikan kepribadian mereka, daripada kita hari ini," kata Nilsson.

Sumber: Live Science


icon featured

Artikel Terkait

icon featured

Terpopuler

icon featured

Komentar