youtube channel

Channels

Sengketa Tambang, PT. Rinjani Kartanegara Pailit. Pelapor: Demi Hindari Proses Hukum

Sengketa Tambang, PT. Rinjani Kartanegara Pailit. Pelapor: Demi Hindari Proses Hukum

Fikri Abdul Aziz (kiri) Tim Kuasa Hukum Ruzni Oms.

antvklik.com - - Sengketa kepemilikan konsesi tambang batubara PT. Rinjani Kartanegara yang berlangsung sejak tahun 2016, masih terus bergulir, setelah berkas perkara dengan tersangka Direktur Perseroan bernama Noerdiansyah Nasrie, telah dinyatakan P-21 (lengkap) di Polda Kalimantan Timur.

Sengketa kepemilikan saham pada perseroan, dilaporkan oleh salah satu pemegang sahamnya bernama Ruznie Oms ke Polda Kalimantan Timur pada Oktober 2016 lalu.

“Laporan polisi yang telah dibuat klien kami di Polda Kalimantan Timur, sesuai Nomor 517 tanggal 27 Oktober 2016. Adapun terlapornya yaitu Noerdiansyah Nasrie dan kawan-kawan. Laporan ini terkait dengan jual beli saham dan Izin Usaha Pertambangan (IUP) pada PT. Rinjani Kartanegara, yang diduga ada unsur penipuan maupun penggelapan,” kata Fikri Abdul Aziz, Tim Kuasa Hukum Ruzni Oms, di kawasan Menteng, Jakarta, baru-baru ini.

Fikri mengungkapkan ketika berkas perkara berstatus sudah P-21 (lengkap) dan hendak dilimpahkan kepada Jaksa Penuntut Umum, perkara ini kemudian ditarik oleh Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri pada Oktober 2017. Namun hingga kini, proses penyidikannya belum menemui titik terang.

“Bareskrim Polri melakukan pemeriksaan ulang terhadap saksi-saksi dan lain-lain. Penarikan (berkas perkara) ini tidak pernah dijelaskan apa alasannya. Apalagi di dalam berkas itu, seluruh saksi-saksi terkait sudah diperiksa oleh penyidik. Sampai dengan kini kami tidak tahu perkembangan kasus ini seperti apa,” jelasnya.

Selain proses hukumnya berlarut-larut, Tim Kuasa Hukum Ruznie Oms sebagai pihak pelapor, menilai ada kejanggalan karena perseroan dinyatakan pailit.

“Apalagi dalam proses hukum tersebut tiba-tiba PT Rinjani Kartanegara dinyatakan pailit tanpa sepengetahuan pihak Ruzmie OMS sebagai pemilik saham awal, ini ada apa..?. Dalam proses pailit ini, kami menduga, dilakukan untuk menghindari proses hukum yang sedang berjalan,” tambahnya.

Dijelaskan Fikri, dalam waktu dekat, pihaknya akan segera menyurati sejumlah institusi untuk memohon perlindungan hukum agar perkara tersebut, mendapatkan titik terang kelanjutan proses hukum terhadap tersangka Noerdiansyah Nasrie.

“Dalam waktu dekat kami akan mengirimkan surat ke Kapolri, Kabareskrim, Kompolnas, Kejaksaan Agung, Ombudsman dan KPK untuk dapat mengetahui dan turun tangan mengawal perkara ini yang kami anggap ada unsur perbuatan tidak professional,” terangnya.

“Kami berharap perkara ini segera terselesaikan karena cukup banyak kerugian yang diderita pelapor, baik waktu, tenaga, maupun kerugian materil. Kami berharap Bareskrim kembali melimpahkan proses hukum tersebut ke Polda Kaltim,” ucapnya.

PT. Rinjani Kartanegara merupakan sebuah perusahaan tambang batu bara yang beroperasi di Desa Bakungan, Kecamatan Loa Janan, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur.


icon featured

Popular

icon featured

Related Article

icon featured

Comments