Pelaku Mutilasi Sadis Apartemen Kalibata City Gemar Menulis, Tanda Psikopat ?

psikopat
psikopat (Foto : )
Motif pembunuhan para pelaku adalah keinginan untuk menguasai harta korban. Namun, sikap memutilasi tersebut dianggap sangat biadab sehingga memunculkan tanya akan kepribadian salah satu pelaku, Laeli Atik Supriyatin.
Jasad Renaldi Harley Wismanu di Apartemen Kalibata City menggegerkan banyak pihak lantaran dimutilasi menjadi 11 bagian. Pelaku mutilasi yang merupakan sepasang kekasih telah diringkus.Dari penelusuran, namanya sempat viral pada beberapa tahun lalu di dunia twitter lantaran menjadi orang ketiga dari rumah tangga pasangan suami istri, yang kini menjadi kekasihnya sekaligus pelaku mutilasi lainnya, Djumadil Ali Fajri.Laeli, sapaan akrabnya, juga merupakan lulusan S1 MIPA Universitas Indonesia. Ternyata, ia pun memiliki hobi menulis yang dituang dalam blog pribadinya yakni laeliatik.wordpress.com.Tak sedikit yang mengaitkan kepribadian dan hobi Laeli terhadap psikopat. Lantas, seperti apa tanda seseorang mengidap psikopat?Pemahaman psikopatDikutip dari laman Healthline, definisi sebenarnya dari psikopat dalam psikiatri adalah gangguan kepribadian antisosial (ASPD), jelas Dr. Prakash Masand, seorang psikiater dan pendiri Pusat Keunggulan Psikiatri.ASPD menggambarkan individu yang menunjukkan pola manipulasi dan pelanggaran kepada orang lain. Masand mengatakan satu hal yang dapat membingungkan tentang ASPD adalah kata-kata "anti-sosial".“Kebanyakan orang mungkin menggambarkan seseorang yang pendiam, penyendiri, menjaga dirinya sendiri, dll. Namun, ini tidak terjadi pada ASPD,” tuturnya.Tanda psikopatKarena istilah psikopat bukanlah diagnosis resmi, para ahli merujuk pada tanda-tanda yang dijelaskan di bawah ASPD. Menurut Masand, beberapa tanda yang lebih umum untuk diperhatikan antara lainPerilaku sosial yang tidak bertanggung jawabMengabaikan atau melanggar hak orang lainKetidakmampuan untuk membedakan antara benar dan salahKesulitan menunjukkan penyesalan atau empatiSering berbohong memanipulasi dan menyakiti orang lain.Masalah yang berulang dengan pengabaian hukum terhadap keselamatan dan tanggung jawabPerilaku psikopatPerilaku lain yang mungkin menjadi tanda ASPD antara lain kecenderungan mengambil risiko, perilaku sembrono, dan menipu dengan sering berbohong.Masand mengatakan seseorang yang menunjukkan perilaku ini mungkin juga kekurangan koneksi emosional yang dalam, memiliki daya tarik yang dangkal tentang mereka, menjadi sangat agresif, dan terkadang menjadi sangat marah.Selain itu, penderita ASPD tidak peduli jika mereka telah menyakiti seseorang, impulsif dan kasar, dan kurang penyesalan.Perbedaan dengan sosiopatSeperti banyak istilah lain di bidang psikologi, psikopat dan sosiopat sering digunakan secara bergantian, dan alasannya mudah diketahui. Karena sosiopat bukanlah diagnosis resmi, ia bergabung dengan psikopat di bawah payung diagnosis ASPD. Tidak ada perbedaan klinis antara keduanya.“Beberapa orang membuat perbedaan buatan berdasarkan tingkat keparahan gangguan kepribadian, tapi itu tidak benar,” jelas Masand. "Mereka akan mengatakan bahwa psikopati adalah bentuk sosiopati yang lebih parah, tetapi sekali lagi, itu benar-benar tidak benar."Baik psikopat dan sosiopat adalah istilah atau cara lain untuk menggambarkan GPA. Perilaku yang terlihat pada keduanya termasuk dalam gejala dalam kategori ASPD.
Sumber: Viva.co.id